Site Loader
Arbitrage Forex dan Tenaga Kerja

Arbitrage sebelumnya dibatasi hanya untuk komoditas yang dapat diperdagangkan dengan mudah di pasar. Ini adalah fenomena yang lahir dari pasar keuangan. Namun, perkembangan terakhir di dunia telah menciptakan situasi di mana arbitrase menjadi mungkin bahkan di pasar tenaga kerja dan arbitrase ini secara langsung dipengaruhi oleh nilai tukar Forex. Pada artikel ini, kami akan memberikan rincian lebih lanjut tentang arbitrase tenaga kerja dan dampaknya.

Apa itu Arbitrage Tenaga Kerja?

Hambatan perdagangan internasional telah dihapus. Saat ini, ada perusahaan multinasional yang memiliki kepentingan bisnis di seluruh dunia. Akibatnya, perusahaan multinasional ini juga lebih memilih untuk memiliki tenaga kerja global. Perusahaan seperti Accenture, IBM, Wal-Mart dan sejenisnya memiliki mayoritas tenaga kerja mereka yang berada di luar negeri. Timbul pertanyaan mengapa hal ini terjadi? Mengapa perusahaan lebih suka beroperasi di tanah asing dan menggunakan tenaga kerja mereka?

Offshoring terjadi karena berbagai alasan. Namun, yang paling utama di antara alasan ini adalah arbitrase tenaga kerja. Arbitrage berarti keuntungan “bebas risiko”. Pedagang memperoleh keuntungan ini dengan membeli komoditas di pasar yang harganya rendah dan menjualnya di pasar lain yang harganya tinggi. Di dunia modern, harga tenaga kerja rendah di negara-negara berkembang dan oleh karena itu kapitalis dapat dengan mudah menghemat banyak uang dengan memindahkan operasi mereka ke luar negeri sambil menjual barang-barang mereka yaitu output tenaga kerja itu di negara maju!

Bagaimana Tarif Forex Mempengaruhi Pergerakan Tenaga Kerja?

Tenaga kerja tertarik pada upah maksimum. Oleh karena itu, karena harga Dolar Amerika Serikat lebih tinggi dibandingkan dengan Rupee India, produsen dari Amerika Serikat dapat membayar gaji pekerja India lebih tinggi dan tetap menghemat uang. Karenanya jika pekerja India menghasilkan barang untuk dikonsumsi oleh orang Amerika, keduanya bisa diuntungkan! Biaya rendah dan upah tinggi dapat muncul secara bersamaan.

Namun, selama periode waktu tertentu, tingkat upah karyawan di Amerika Serikat akan turun sedangkan tingkat upah karyawan di India harus naik dan arbitrase idealnya harus diakhiri. Inilah yang diharapkan terjadi secara teori. Namun, pada kenyataannya, faktor-faktor tertentu lainnya mempengaruhi hasil dan memastikan bahwa arbitrase tenaga kerja tetap ada.

Misalnya, pemerintah Amerika Serikat memiliki undang-undang yang kuat tentang upah minimum. Ini mencegah upah jatuh melampaui tingkat tertentu. Pada saat yang sama, negara-negara seperti India memiliki populasi besar dan tidak ada undang-undang upah minimum. Oleh karena itu, persaingan yang ketat untuk mendapatkan pekerjaan di negara-negara ini pada akhirnya membuat tingkat upah tetap rendah. Oleh karena itu, perbedaan harga antara upah kedua negara tetap ada, meskipun ada operasi pasar luar negeri yang efisien dan bebas.

Akibatnya, arbitrase tenaga kerja tetap ada dan perusahaan multinasional masih mendapatkan kesempatan untuk mendapatkan uang hanya dengan memindahkan pekerjaan mereka!

Pemberdaya Arbitrage Tenaga Kerja

Arbitrage perburuhan bisa saja dilaksanakan berabad-abad yang lalu. Namun, baru menjadi kenyataan dalam dua dekade terakhir ini. Ini karena perkembangan teknologi yang memungkinkannya menjadi kenyataan. Beberapa faktor yang memungkinkan arbitrase tenaga kerja adalah sebagai berikut:

  1. Telekomunikasi dan Teknologi: Kemajuan teknologi seperti internet dan email telah menjadi faktor utama di balik perkembangan arbitrase tenaga kerja. Hanya karena perkembangan seperti itulah data dapat ditransmisikan ke mana saja dalam beberapa detik. Oleh karena itu, karya intelektual yang sebelumnya harus dipertahankan di satu negara kini tersebar di seluruh dunia. Arbitrase tenaga kerja telah memungkinkan perusahaan multinasional modern untuk bekerja tanpa lelah dalam lingkungan 24 kali 7.
  2. Kebijakan Pemerintah: Kedua, ada banyak pembatasan perdagangan internasional di masa lalu. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, dunia telah mengadopsi globalisasi dan memungkinkan pergerakan bebas modal dan tenaga kerja. Akibatnya, kebijakan liberal ini telah memungkinkan perusahaan untuk mendirikan operasi mereka di seluruh dunia dengan murni bisnis dan tanpa semangat nasionalistik.

Bentuk Arbitrase Tenaga Kerja

Arbitrase tenaga kerja hadir di dunia dalam berbagai bentuk. Beberapa yang paling menonjol telah tercantum dalam artikel ini.

  1. Outsourcing: Negara-negara seperti India dan Cina telah menyaksikan ledakan ekonomi dalam beberapa tahun terakhir. Ledakan ini tercipta semata-mata karena negara-negara maju di Barat telah mengalihdayakan kegiatan produktif mereka ke lokasi-lokasi berbiaya rendah di sini. Dalam sistem ekonomi modern, negara-negara Barat seperti Amerika Serikat dan Eropa sebagian besar adalah konsumen dan produksi berlangsung di negara-negara berbiaya rendah berkat arbitrase tenaga kerja!
  2. Pekerja Sementara: Negara-negara seperti Amerika Serikat penuh dengan pekerja dari negara lain. Para pekerja ini juga mewakili suatu bentuk arbitrase tenaga kerja dan digunakan oleh perusahaan multinasional untuk mempekerjakan pekerja dengan murah. Gaji yang dibayarkan kepada karyawan ini lebih rendah daripada yang dibayarkan kepada rekan-rekan lokal mereka dan oleh karena itu mereka juga mewakili bentuk arbitrase tenaga kerja.

Post Author: Kristiyana