Site Loader
Jenis Intervensi oleh Bank Sentral di Pasar Forex

Bank Sentral tidak sering melakukan intervensi di pasar Forex. Bahkan, intervensi oleh Bank Sentral dapat dianggap sebagai tanda kelemahan ekonomi yang signifikan dalam mata uang. Akibatnya, intervensi Bank Sentral biasanya hanya terjadi ketika mata uang berada di bawah semacam krisis. Ini bisa menjadi krisis ekonomi asli seperti krisis 2008 atau krisis Euro. Atau, itu juga bisa menjadi serangan spekulatif yang dihadapi suatu negara.

Ada beberapa cara di mana Bank Sentral dapat melakukan intervensi di pasar. Beberapa cara ini membutuhkan komitmen lebih dari yang lain dan juga lebih efektif daripada yang lain. Dalam artikel ini, kami telah membuat daftar 4 jenis intervensi Bank Sentral yang menonjol.

1. Jawboning

Jawboning adalah salah satu teknik dasar yang digunakan oleh Bank Sentral untuk mengelola cadangan Forex mereka. Seperti namanya, teknik Jawboning lebih tentang berbicara daripada benar-benar melakukan tindakan. Saat menggunakan teknik ini, Bank Sentral mulai secara aktif berbicara tentang tingkat mata uang target mereka dan memberi tahu media bahwa intervensi mungkin dilakukan dari pihak mereka jika mata uang melampaui titik tertentu.

Pedagang dan peserta lain di pasar menyadari kekuatan moneter Bank Sentral dan oleh karena itu lebih sering daripada tidak, kisaran mata uang yang dinyatakan oleh Bank Sentral menjadi kisaran di mana mata uang secara otomatis memulai perdagangan tanpa intervensi Bank Sentral.

Jawboning pada dasarnya adalah teknik di mana ancaman intervensi Bank Sentral untuk mengatur ulang tarif digunakan untuk mengatur ulang tarif tanpa intervensi yang pernah terjadi! Jawboning sangat efektif ketika Bank Sentral memiliki reputasi untuk intervensi berkala ke pasar terbuka.

2. Intervensi Operasional

Teknik lain yang digunakan oleh Bank Sentral untuk mengontrol nilai tukar mata uang mereka disebut intervensi operasional. Inilah yang biasanya kita pahami ketika kita menggunakan istilah intervensi Bank Sentral. Di sini, Bank Sentral benar-benar masuk ke pasar dan mulai membeli dan menjual mata uang sesuai tujuannya untuk mendorong nilai tukar ke titik tertentu. Pedagang khawatir tentang intervensi Bank Sentral karena tujuan Bank Sentral bukan untuk menghasilkan uang dari perdagangan. Mereka sangat puas dengan kehilangan uang selama mereka dapat memenuhi tujuan mereka! Oleh karena itu, intervensi operasional juga dapat menyebabkan penurunan yang signifikan dalam cadangan Valas Bank Sentral. Inilah alasannya, mengapa disarankan agar kebijakan ini digunakan secara hemat.

3. Intervensi Bersama

Intervensi terpadu seperti campuran antara rahang dan intervensi operasional. Pertama, seperti namanya, intervensi terpadu membutuhkan tindakan bersama dari banyak bank sentral. Oleh karena itu, beberapa Bank Sentral mungkin mulai mempertimbangkan nilai mata uang tertentu di pasar. Kemudian, sebagai bagian dari tindakan bersama, salah satu Bank Sentral ini sebenarnya dapat memulai intervensi operasional untuk mengoreksi nilai tukar mata uang sedangkan bank-bank lain dapat meningkatkan aktivitas rahang mereka. Dengan demikian pelaku pasar berada di bawah ancaman tindakan dari beberapa Bank Sentral sekaligus. Jika beberapa Bank Sentral benar-benar melakukan intervensi secara bersamaan, mereka dapat secara drastis mengubah nilai tukar di pasar dalam hitungan menit.

Intervensi terpadu hanya terjadi ketika banyak Bank Sentral memiliki tujuan yang sama yaitu mereka ingin mengendalikan nilai tukar tertentu. Biasanya jawboning dari semua Bank Sentral mendapatkan hasil yang diinginkan. Satu atau dua Bank Sentral mungkin benar-benar harus campur tangan. Namun, hanya dalam kasus yang paling jarang terjadi, beberapa Bank Sentral harus melakukan intervensi operasional untuk mengoreksi nilai tukar mata uang.

4. Intervensi yang Disterilkan

Intervensi yang disterilkan adalah bentuk lain dari intervensi operasional oleh Bank Sentral. Istilah “sterilisasi” diambil dari ilmu kedokteran. Dalam konteks ini berarti bahwa Bank Sentral melakukan operasi yang mempengaruhi nilai tukar mata uang di pasar Forex. Namun, pada saat yang sama mengambil langkah-langkah untuk memastikan bahwa tidak ada aktivitasnya di pasar yang berdampak pada perdagangan dan perdagangan di negara asalnya. Dengan demikian secara efektif mensterilkan intervensi sejauh menyangkut negara asal.

Mari kita pahami ini dengan bantuan sebuah contoh. Katakanlah The Fed prihatin dengan depresiasi dolar terhadap rupee India dan ingin mengambil tindakan untuk mengubahnya. Dalam hal ini, The Fed akan menjual rupee India di pasar dan membeli dolar darinya. Ini akan menyebabkan dua efek. Pertama, itu akan meningkatkan pasokan rupee dan kedua akan mengurangi pasokan dolar. Tujuan Fed di pasar Forex akan terpenuhi.

Post Author: Kristiyana